Dong Yi

Sebenarnya drama Korea ini produksi tahun 2010. Dan udah tayang juga di Indosiar. Tapi aku baru nonton sekarang, agak jadul juga ya. Tapi emang dari dulu penasaran sih sama drama ini. Karena ratingnya bagus. Tapi karena biasanya kalau nonton drama Korea itu mengunduh. Capek yak bok harus unduh 60 episode, akhirnya memutuskan untuk beli DVD aja.

Drama Korea historical yang aku suka cuma Jewel in The Palace sama Sungkyunkwan Scandal. Tapi berhubung penasaran sama drama ini, dan juga pengen liat aktingnya Ji Jin Hee yang main juga di Jewel in The Palace, aku tertarik banget buat nonton Dong Yi.

Ceritanya bagus banget. Ya sebenarnya konflik di kerajaan gitu, rebut-rebutan tahta, korupsi, dan konspirasi. Tapi nggak bosen nonton drama ini. Aku ngehabisin sekitar 5 hari untuk nyelesein Dong Yi. Dan kemarin aku habisin 12 episode langsung.

Waktu nonton episode terakhir agak ganggu sebenarnya, karena subtitle di episode terakhir hancur parah. Tapi ya agak-agak ngerti dikit lah maksudnya. Anyway, begitu selesai nonton episode 60, entah kenapa rasanya sedih. Bukan sedih karena endingnya, tapi sedih karena dramanya harus berakhir. Kenapa nggak ampe 100 episode aja? *eaa, ngelantur*

Endingnya agak ambigu. Jadi sewaktu Dong Yi udah tinggal di luar istana, dia jalan-jalan sama si Raja. Dan kejadiannya itu mirip sama pertama kali mereka ketemu. Dong Yi naik ke atas punggung Raja buat manjat tembok. Terus scene ganti waktu anaknya Dong Yi dan Raja diangkat jadi Raja. Dan di situ Dong Yi udah meninggal. Terus scene ganti lagi. Scene yang terakhir ini ngelanjutin scene awal di episode 60, di mana Dong Yi sendirian di taman yang luas banget. Terus Dong Yi dipanggil Raja. Mereka berdua saling senyum, pelukan, dan akhirnya jalan berdua sambil gandengan tangan. Nah scene terakhir ini yang ambigu. Mungkin penulis skenario dan sutradara sengaja bikin scene kayak gitu buat ngasih kebebasan sama penonton mau menyimpulkan akhirnya bagaimana. Kalau menurut aku sendiri, scene Dong Yi dan Raja jalan berdua sambil gandengan tangan itu adalah kehidupan mereka di surga. Artinya bahwa cinta mereka itu abadi. *sotoy*

Ya, scene itu juga yang bikin aku sedih sebenarnya. Sebenarnya endingnya bahagia dan tidak mengecewakan. Tapi entah kenapa, justru kisah cinta antara Dong Yi dan Raja itu so sweet dan menohok banget ampe bikin sedih terharu. Jadi selesai nonton Dong Yi, perasaan sedihnya itu bercampur antara dramanya udah selesai dan terharu sama kisah cinta mereka.

Kalau bener ada lampu ajaib dan ngasih permintaan, aku mau minta laki-laki kayak Raja. Sumfeeh yee, kalau bener ada cowok kayak si Raja, aih matik. Raja itu so sweet banget sama Dong Yi. Dia rela nggak jadi Raja biar bisa hidup berdua sama Dong Yi, meskipun Dong Yi larang. Pokoknya unyu banget deh si Raja. Aih, makin cinta sama aktor yang meranin Raja (Ji Jin Hee).

Karena nggak rela Dong Yi harus berakhir, kayaknya aku bakal rewatch lagi dari episode 1. Sama kayak drama Jewel in The Palace, film historical yang ini bikin aku suka dan nggak bosen. Kalau Secret Garden aku kasih poin 12 dari 10, maka Dong Yi aku kasih poin 15 dari 10. Nggak nyesel kalau nonton film ini. Meskipun transportasinya cuma pake kuda, tapi oke kok. 🙂 Untuk yang suka drama Korea, wajib nonton ini. Untuk yang nggak suka, coba aja nonton, jangan salahkan kalau tiba-tiba jadi penyuka drama korea juga. 🙂

Advertisements

Kindly write here if you have any comment :)

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s